Puasa Marah dan Terus Bersabar

Whew.. Pagi ini puasa ada aja cobaan, maksudnya lebih berasa gitu.. harus terus belajar sabar dan bisa menahan amarah, meski sulit, tapi harus tetap dijalani, mulai dari bangun sahur sampai nulis ini kok ada aja godaan supaya bisa marah yaa..

Jika Marah --> Doa dan Dzikir = Senyum

Opick_Amanda_Maha Melihat

Sahur tadi aja contohnya, pas bangun lagi menjelang 15 menit imsak, untung udah sempat masak nasi.. jadi masih tertolong, sebenarnya sih ga masalah kalau aq ama suami gak sahur, tapi kan lebih afdhol kalau bisa sahur dan hukumnya juga sunah.. Tapi kok ya yang hari ini atmosfer nafsu marah pas telat bangun lebih gede dibanding sebelumnya ya.. heran

Udah selesai masalah sahur, terus mandi solat, tilawah, alhamdulilah aman..nah pas tilawah kok ya tiba-tiba diserang kantuk yang hebat, akhirnya aq selesaiin tilawah tidur lagi jam 6 lewat gitu, hiks masa bangun lagi jam 7 lewat.. dengan sigap siap-siap mau kekantor, baru jalan jam 8.. duh semoga ga telat.

Untungnya jalan lancar, eh di tengah jalan ban belakang motor pecah.. aaarrrggh kesel bercampur sebel, padahal. Kok ya hari ini begini banget siy… Padahal setelah aq pikir2 kejadian di atas mgkn pernah terjadi pada siapa saja, tapi bukan jadi hal besar, entah kenapa kok ya hari ini masalah banget buat aq, ga tau mau marah sama siapa, suami sendiri aja udah dijutekin..hehehe..

Selesai urusan tambal menambal, aq dan suami ngelanjutin perjalanan.. Di sini puncaknya yang mungkin aku harus benar-benar bersabar.. Pas di jalan ngeliat dua pesepeda motor hampir tabrakan, dan terjadi keributan.. yang nyolot malah yang salah, dia (penyerempet) ngeluarin kata-kata kotor, nantangin si pesepeda motor satu lagi.. Aku terkesima saat dia (pesepeda motor yang tak salah) menghindar menjauhkan diri dari pertengkaran dan cuma berucap Astaghfirullah, padahal jelas dia-dia yang dirugikan.. tapi masih aja sabar mungkin karena dia puasa. Padahal aku emosi banget liat kejadian itu, sampe bilang yang salah ga punya otak..

Alhamdulilah aku disadarkan sama kejadian tadi dan diingatkan suami, sambil mengucap istighfar aku pun sadar kalau aku hari ini berpuasa.. Ya Allah kenapa hari ini emosi memuncak. Sampai di kantor sebuah email kuterima memberi link http://www.youtube.com/watch?v=k4BhAfbl_m8 di  juga langsung menyadarkan dan mengingatkan aku tentang Ibu.. hiks sedih, tapi harus nahan ga boleh nangis (kan puasa).. di situ terlihat jelas kesabaran seorang ibu mengasuh dan menghadapi anak-anaknya, kangen Mama😦 doaku untumu selalu Ma..semoga mendapatkan tempat terbaik di sisi-Nya, Amiin YRA

Pelajarannya hari ini; hal kecil yang bisa membuat kesal, marah, sedih sebenarnya bisa kita atasi jika kita tetap berpikir positif dan tak lupa untuk terus berdoa dan berdzikir, karena efeknya sangat terasa.. ternyata Sabar itu indah, meski indahnya tidak datang secara kilat, tapi pasti hasilnya akan berdampak positif🙂

Dhita Koesno

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: